Review Ban Aspira Premio Sportivo Setelah 20 Ribu Kilometer di Yamaha Byson

Ban depan masih awet aja yaaa

IndoRide.com – Assalamualaikum brosist!

Bro, alhamdulillah akhirnya bisa nyisihin waktu buat nulis terutama review nih di tengah kepadatan real life yang sedang lucu-lucunya, hahaha.. Jadi, langsung aja kita masuk ke topik ya. Buat yang belum tau, sudah sejak bulan Agustus 2017 lalu saya memakai ban Aspira Premio Sportivo untuk menjadi kaki motor saya, yakni Yamaha Byson tahun 2012 untuk berjalan kemanapun. Nah, kurang lebih sudah hampir 2 tahun pemakaian ban lokal Aspira Premio Sportivo ini saya pakai, suda lebih dari 20 ribu kilometer juga si Edward (Byson) bersama ban ini. Jadi, udah agak valid deh kalo mau bikin review. Lantas, seperti apakah Review Ban Aspira Premio di Yamaha Byson ini? Simak tulisannya sampai habis ya bro!

Pertama dipasang!

Jadi, dua taun lalu saya memutuskan untuk memasang ban lokal rasa “Pirelli” ini di Yamaha Byson. Kenapa kok rasa Pirelli? Ya karena memang kabarnya Aspira bekerjasama dengan Pirelli untuk membuat ban lokal ini bro hehe.. Jadilah Aspira Premio series, sebagai kerjasama brand Aspira dengan Pirelli di Indonesia. Saya pun penasaran untuk mencobanya, karena kabarnya, grip dari ban ini cukup bagus dengan harga yang sangat bersaing! Tentu ini menjadi hal yang menarik bagi saya yang kantongnya pas pasan tapi pengen “lebih”, terutama soal handling hehe.. Apalagi, saya ga mau mengulang hal yang sama, jatuh karena salah pilih ban. Huft…

Pertama kali dipasang, gagah euy!

Pertama kali pakai, saya sudah buat reviewnya. Review jangka pendek pemakaian Aspira Premio Sportivo ukuran 110/70 dan 140/70 di Yamaha Byson. Pada review awal, impresi saya terhadap ban lokal ini cukup positif, terutama dari segi handling dan juga gripnya di jalan yang basah dan kering. Ban ini juga meningkatkan tampilan dari si Byson, dnegan motif A yang sesuai dengan inisial nama saya, Alki. Cocok cocokinn aja inimah.. wkwkwk! Untuk review selengkapnya bisa brosist lihat di artikel yang saya sertakan berikut :

Bagaimana review ban Aspira Premio Sportivo setelah 20 ribu km? 

Nah, sudah kurang lebih 20ribu km (mungkin lebih banyak), sejak pertama kali saya beli dan pasang di km 40 ribuan. Saat ini kilometer si Edward sudah memasuki 65 ribu, artinya sudah lebih dari 20ribu km ban ini Gelinding bersama saya di jalanan. Berbagai medan sudah dilewati mulai dari tanah, aspal mulus, beton keras, lumpur, sampai jalan penuh debu dan pasir sudah pernah dilewati. Jadi, rasanya sudah pas deh kalo saya bikin reviewnya sekarang.

Bannya sudah dibawa kemana mana nih!

DI review awal saya jelaskan, ban ini punya beberapa keunggulan dibanding ban yang sebelumnya pernah saya coba. Antara lain :

  • Grip yang mantap, walau dengan kompon keras
  • harga minimal banget
  • handling motor jadi enak
  • nurut diajak nikung
  • durable untuk jalan rusak
  • dsb
Aspira premio Sportivo, pilihan yang cukup terjangkau

Review awal tersebut memang jangka pendek, yang saya rasakan selama bertemu kondisi yang memungkinkan untuk mereview ban ini. Yang saya soroti adalah dari segi price to performance, dimana ban ini berani menawarkan harga yang minimal untuk kualitas yang bisa dibilang cukup maksimal. Apalagi dengan teknologi Duo Massimo, atau yang kita kenal dengan “alur berbeda” di ban depan dan belakang yang membuat ban ini dapat dengan baik memecah air genangan, sehingga gripnya dapet di posisi jalan basah.

Dan saya merasakan hal ini. Beberapa kali coba nikung saat ban masih baru di kondisi aspal basah, ternyata ban dapat melayani permintaan saya dengan baik. Motor nurut tanpa ada gejala ngebuang atau ngebanting, malah kepengen rebah terus wkwkkw.. Tapi memang harus hati-hati karena biar bagaimanapun ban ini bukan untuk race, apalagi bukan juga yang tipe RS alias racing versionnya…

Lantas, gimana dengan pemakaian selama 20ribu km lebih? Adakah pengurangan performa? Yang saya rasakan sih mulai dari alurnya dulu ya. Ban mulai tipis di kilometer ke 15 ribu, karena ya wajar pemakaian jarak agak jauh dan dengan kondisi aspal variatif, membuat ban cepat terkikis. Dan untuk ban belakang sendiri di kilometer ke 20 ribu sudah mulai habis, dan sudah tipis banget, tapi belum sampai botak. Anehnya, di kondisi sudah tipis pun, handling dan grip masih bisa dibilang cukup enak walau ga bisa dicompare sama pas barunya! Aneh nih…

20ribu km pemakaian, masih enak sebenernya!

Begitu pula dengan ban depan, yang mulai menipis namun masih layak pakai. Jadi selama 25ribu km ini ban depan masih layak pakai, belum ada gejala tipis banget sampai lost grip, alias performa ban masih tergolong aman. Namun tetap saya rasakan ada pengurangan performa terutama saat mencoba untuk nikung nikung, agak sedikit ngeri aja. Wajar, ban udh hampir 2 tahun sih hehee..

Kompon keras? 

Komponnya cenderung hard

Nah untuk soal compound sendiri, Pihak Aspira sendiri mengakui bahwa ban Aspira Premio yang bekerjasama dengan Pirelli ini dibuat dari kompon yang Medium soft. Namun, terasa sekali sepertinya kandungan mediumnya lebih banyak sehingga lebih kerasa hard. Terbukti dari saat kita pencet ban dengan kuku, ban ga ketusuk dan kukunya balik lagi. Banyak yang bilang, ban dengan kompon begini akan sulit dipakai harian dengan rute variatif. Apalagi di musim hujan, bakal licin parah deh! Tapi, apa iya?

Mitos tersebut rasanya bisa dibantah mentah mentah oleh tim Aspira. Karena selama pemakaian, saya merasakan grip dari ban ini lagi-lagi sudah sangat cukup untuk digunakan dalam berbagai medan dan cuaca. Komponnya yang Medium hard cenderung keras, nyatanya masih bisa diandalkan dan tidak licin saat digunakan. Kelebihan dari kompon seperti ini adalah umur ban yang jadi lebih panjang, terutama buat motor pekerja keras dan yang pengen irit. Passs banget sama si Edward deh nih! Hehehe…

Kalau dibandingin dengan sebelumnya yang memakai ban IRC Road Winner buatan jepang OEM Suzuki Inazuma, yang saya rasakan memang masih enak Aspira Premio terutama grip untuk nikung nikung. Jarang ada gejala tergelincir walau kondisi jalan sedang licin. Namun tetap harus hati-hati karena ban ini bukan diciptakan untuk racing hehe..

Dibandingkan dengan ban FDR Sport XR yang sebelumnya saya pakai pun, Aspira Premio dengan harga yang lebih murah ini punya grip yang lebih mantap terutama di jalan agak basah. Namun di jalan kering memang terasa lebih gigit Sport XR, lagi lagi Aspira menang karena keawetannya. Sport XR, ga sampai 10 ribu sudah mulai tipis. Kalau dibandingkan sama IRC Road Winner ori buatan Indonesia sih jelas enakan Aspira Premio Sportivo kemana-mana..

Konsumsi BBM lebih irit? 

Mitosnya, kalau pakai ban dengan kompon hard maka konsumsi BBM akan lebih irit. Paling tidak sedikit lebih irit karena kabarnya ban ga terlalu nempel di aspal jadi untuk akselerasi tentunya lebih mantap. Namun, yang saya rasakan di Aspira Premio Sportivo rasanya sama saja, konsumsi BBM motor tetap sama layaknya sebelum pakai aspira premio. Saat pakai ban FDR Sport XR yang cenderung soft saja, konsumsi BBM tetap sama yakni kisaran 1:35-40km.. Mungkin karena memang Aspira Premio punya grip yang cukup baik walau komponya keras.

Akhirnya ban ini sudah dipakai sejauh 20000km, berbagai macam rintangan dan halangan sudah dialami di jalan. Rasanya 20000km sudah cukup bagi saya menyimpulkan kelebihan dan kekurangan dari Aspira Premio Sportivo ini. Setelah membicarakan kelebihan, mari kita bicarakan kekurangannya.. Kekurangannya antara lain adalah :

  • Kompon hard, grip jelas tidak sebaik soft compound, namun sudah cukup untuk harian
  • Lewat jalan rusak guncangan cukup terasa
  • Pattern biasa, cenderung rame (minus bagi sebagian orang)
  • Bentuk agak lebih lebar, tidak lebih tinggi (seperti ban lokal pada umumnya)

Paling itu sih yang saya rasakan selama pemakaian. Yang jelas, minus itu gak semuanya bisa dianggap minus, karena pasti setiap orang beda-beda preferensinya. Kalau menurut saya pribadi sih hal tersebut sangat masih bisa ditoleransi, apalagi dengan harga ban yang sangat terjangkau dan sulit untuk dicompare dengan ban lain. Hmm, dengan harga segini sih cant complain. Udah cakep banget price to performacenya…

Udah minta diganti…!

Last, setelah 20 ribu pemakaian, akhirnya saya mengganti ban ini. Sudah capek rasanya ban ini dan harus segera diganti. Walau ulir masih ada dan belum habis banget, namun rasanya sudah wajib diganti mengingat pattern yang membentuk huruf A sudah mulai pudar, tanda alur sudah mulai botak dan habis. Berbahaya kalau diteruskan..

Saya pun kembali memilih Ban Aspira Premio Sportivo ukuran 150/60 untuk velg belakang! Kenapa diperbesar? Karena saya suka yang besar besar.. Wkwkwk! Gak deh, pastinya 150/60 bakal bikin si Edward jadi keliatan lebih gagah dan lebih lebar tapaknya, sehingga grip lebih baik di aspal terutama buat cornering. Profil yang lebih rendah juga menurut saya membuatnya menjadi lebih stabil. Sementara ban depan?? Masih bagus, sebulan lagi bisa dah! Rencana mau pake Aspira Premio Sportivo RS nih biar gripnya mantap santuy!! Pokoknya, aspira always.. wwkwkwk!

Ban depan masih awet aja yaaa

Oke deh brosist, segitu dulu ya, tunggu review selanjutnya mengenai pemakaian ban Aspira Premio Sportivo versi RS alias yang lebih Soft dibanding versi std. Oceeehhh!

Semoga berguna!

Jangan lupa follow media sosial IndoRide.com ya brosist…

Instagram : @indoride
Facebook Fanspage : Indoride.com
Facebook : Alki Rahmatullah
Twitter : @alkirahmatullah
Gmail : rahmatullahalki@gmail.com

Advertisements

2 Comments

  1. yamaha kan ada release ban merk yamaha skarang kang
    btw ane pake aspira premio sportivo jg utk blakang
    kbtulan nerusin miara gl 200 th 95 lungsuran temen, ukuran velg nya nanggung jadi ban yg harusnya di depan di pake di blakang. langsung aja deh pnilaian ane :

    + ane bisa pake tipe x (aka correction pen) buat nulis putih di bagian sportivo nya jadi kliatan kaya ban racing, ga punay spidol ban euy
    + saat msh baru ajeeb
    +harga nya utk ssuatu yg bwa2 license pirelli trgolong.

    con
    – apakah karena harusnya buat ban depan pasang di blakang ane lw rebahnya rada quick in gitu brasa ngesto2 yak (btw gl 200 ane ubahan ke mono shock) ala2 bengkel tukang las pager gituh. oshock jg dah berasa jebol sii.
    dah tu aja minusnya
    ban depana ne pake corsa sii.
    so far enak2 aja tp kompon rada keras si ane akuin but thats ok

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*