Kondisi Mesin Yamaha Byson Umur 8 Tahun/72 Ribu KM, Piston Gosong Penuh Kerak! Kenapa?

IndoRide.com – Assalamualaikum brosist, salam geber sampai redline!

Brosist, beberapa waktu lalu saya sempat share di instagram @indoride mengenai kondisi mesin si Edward, alias Yamaha Byson tahun 2012 setelah dibongkar perdana di tahun 2020 ini. Yap, sudah hampir 8 tahun umurnya dan baru berkesempatan untuk dibongkar di awal tahun 2020 ini. Banyak yang bilang, masih normal kok dibongkar sih? Ngapain? apa gak sayang duit??! Mending brosist lihat dulu foto-foto piston setelah menempuh jarak 70 ribu km lebih ini, sebelum komentar lebih lanjut!

Edward saat masih 60 ribu km!

Sebelumnya memang mesin masih berjalan dengan sangat baik. Diajak “lari” pun juga masih responsif, walau sudah ada bunyi-bunyian yang nampaknya hasil dari pemakaian cukup barbar selama beberapa tahun ini! hahaha.. banyak yang komentar “mesin gue udah muter kmnya, tapi masih aman kok, masih dipakai sampai sekarang!” Itu omongan saya beberapa bulan lalu hehe… Dan saat dibongkar? temen temen bisa lihat betapa kotornya piston si Edward setelah hampir 8 tahun pemakaian…

Sebelumnya, baca dulu nih Biaya Turun Mesin Yamaha Byson :

Piston gosong!

Kotor banget ya brosist. apa sebab? Menurut lek Ari selaku mekanik di bengkel ZonaSpeed Jalan Raya Hankam, piston yang berkerak ini menandakan umur motor yang sudah tua (yaiyalaaah XD). Tapi selain itu juga menandakan seberapa baik atau buruk bahan bakar yang dipakai. Karena semakin bagus angka RON bahan bakar, maka semakin efektif mesin membakarnya dan akan lebih sedikit meninggalkan residu di muka piston. Hmm, emang sih, si Edward lebih sering pake Premium! Apa wajib pake Pertamax yah? Tapi… Kompresinya kan cuma 9,5:1? Hmm.. Puyeng aaah!

Mending kita bahas yang satu ini…

SERVIS BESAR, APA HARUS NUNGGU RUSAK?

Nah, ini yang banyak dikomentari oleh teman-teman di Instagram. Sebenarnya aman atau tidaknya mesin bisa kita identifikasi dari suara-suara aneh yang ditimbulkan dan gak seharusnya ada sebelumnya. Bisa juga kita identifikasi dari segi tenaga motor yang kurang responsif, sering slip, dll, tandanya udah minta diruwat tuh motor. Udah kelamaan diajak jalan. Nah, apakah servis besar kudu nunggu rusak?

Servis besar, apa harus nunggu rusak?

Menurut saya sih jangan ya bro. Sebenarnya, seandainya saya ada rezeki sejak motor masih menempuh 40.000 km, saya sudah akan servis besar di angka tersebut. Kenapa? Karena parts dalam mesin juga butuh dicek, diremajakan, agar kondisinya prima kembali. Yap, walau sudah rutin ganti oli, tetap ada bagian yang terkadang butuh diganti dan dibersihkan berkala. Normalnya sih tiap 30-40rb km sekali servis besar, menurut pabrikan loh ya… Lantas, gimana kondisi mesin si Edward?

KONDISI MESIN SI EDWARD SETELAH 70RIBU KM LEBIH!

Syukur bagian kopling bersihh!

Gimana kondisi mesinnnya? Seperti yang sudah saya jelaskan sebelumnya, indikasinya adalah tensioner mulai lemah dan berisik, klep minta distel dan dibersihkan, ruang bakar pastinya sudah wajib dibersihkan dan diganti, ring piston bocor sehingga oli naik ke ruang bakar menyebabkan ngebul tipis di putaran atas, dan sebagainya. Setelah dibongkar…

Piston penuh kerak! Seperti yang brosist lihat di gambar di atas, bagaimana kerak karbon sisa pembakaran nempel sempurna di permukaan piston yang seharusnya bersih. Piston pun sudah bocor, sehingga kompresi kurang bagus dan oli bocor ke ruang bakar. Syukurnya, klep masih dalam kondisi yg sangat baik dan hanya perlu dibelikan sealnya supaya bagus lagi.

Lainnya? Tensioner sudah pasti wajib diganti karena sudah pecah bagian lidah ketengnya. Rumah kopling terindikasi wajib diganti karet, karena sudah bunyi-bunyi dan oblak. Hmm, lumayan banyak juga nih! Syukur aja boring masih aman, bak kopling pun bersih layaknya baru! Efek pake oli sesat bukan yah? XD.

Lantas, dengan kondisi tersebut, apa masih bisa “disiksa”? Jawaban saya, BISA! Mau diajak touring beberapa ribu kilometer lagi pun saya rasa masih sanggup. Bahkan, sebelum ini, motor pun masih sering saya gaspol sampai redline! Tapi, apa tega? Wkwkwk.. Motor, apalagi motor yang sehari-hari jadi penyambung kaki kita dan tentunya jadi penyambung rezeki juga masa iya mau disiksa sampai habis habisan? ada kalanya dia capek dan butuh perawatan, gak cuma ganti oli dan perawatan standar, tapi juga perawatan keseluruhan seperti servis besar.. Betul gak bro?

Jadi, kalau ada rezeki ada baiknya lakukan servis besar nih bro. Supaya lebih prima aja mesinnya, dan bisa kita pantau keausan sparepart secara menyeluruh. Bener sih masih aman, apalagi biasanya di km 30-40 sampai 50 ribu itu mesin lagi enak-enaknya. Tapi, ga ada salahnya deh buat alokasikan sedikit dari hasil kerja keras buat sahabat yang nemenin kita kerja keras! Tul gaaakkk? Hehehe..

Last, si Edward sudah selesai diturun mesin. Udah aman lagi nih alhamdulillah! Mesin pun sudah halus seperti sediakala barunya. Hehehe.. Ada yang sepengalaman juga gak nih turun mesin di kilometer segini? Share di kolom komentar ya!

Semoga berguna!

Jangan lupa follow media sosial IndoRide.comya brosist…

Instagram : @indoride
Facebook Fanspage : Indoride.com
Facebook : Alki Rahmatullah
Twitter : @alkirahmatullah
Gmail : [email protected]gmail.com

28 Comments

  1. mirip motor saya dulu mas, pistong hitam legam sampe keraknya susah dikelotok… ujung ujungnya ganti piston sekalian… memang sebenernya harus rutin servis besar sih, biar kerak di ruang bakar bisa dibersihkan…
    btw ga coba pakai eco racing…?? wakakakaka…

    • Bener nih mas yugo , mending ganti sekalian lah ya daripada repot..
      Waduh, jangan deh daripada makin ancur motor saya “kaburrrr

  2. makanya ngga perduli banget kata orang pake pertamax bersih, pake pertalite bakal ngerak.. soalnya ya namanya ruang bakar wajar aja sekian puluh ribu km bakal banyak kerak tertimbun juga. ujungnya tetap harus servis besar

  3. motor gw serbes di 30rb km udah kek gitu jg kok. pdhl pertamax terus. motor dipakai harian. terakhir serbes lagi di 65rb (pemakaian 8 tahun) sekalian ganti piston sekalian. sangat wajar menurut gw. kalau di buku servis besar pertama kudunya di 25rb hehe.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*