Review ; Touring Naik Honda PCX 150 Lokal 2018, Fun And Enjoy! Simak Kelebihan dan Kekurangannya!

Nih pas foto-foto, ergonominya ajib bener

IndoRide.com – Assalamualaikum brosist, salam geber sampai redline!

Brosist sekalian, Honda PCX 150 Lokal 2018 memang masih menyita perhatian publik, selepas rilis perdananya di bulan Desember 2017 lalu, dan grand launchingnya di bulan Februari 2018 lalu. Selalu bikin penasaran, dan bikin pengen tau lebih lanjut tentang Maxi Skuter 150cc AHM ini! Sebelumnya memang di bulan Februari saya bersama temen-temen Blogger udah ngetes motor ini, gimana review impresi berkendara hingga lebih dekat dengan sosok matic bongsor satu ini. Brosist bisa baca dulu di tulisan saya sebelumnya, cekidot :

Touring naik PCX 150 2018! Gimana impresinya?

Nahh, akhirnya saya bisa ngerasain juga nih bro, touring agak jauh bersama Honda PCX 150 Lokal! Yang mana memang sebelumnya cuma ngetes riding di lapangan yang gak bisa terlalu jauh eksplornya. Maklum, mau ngetes yang beneran emang kudu dibawa ke jalan! Kebetulan, beberapa waktu lalu, di momen kebersamaan Fun Touring Blogger/Vlogger to Tanjung Lesung, saya kebagian riding bareng Honda PCX 150 Lokal sejauh kurang lebih 70km, dengan trek yang bisa dibilang variatif, cenderung banyak rusak dan nanjaknya! Mantapp.. Kita balik lagi ke segment Riding Story ala IndoRide.com! Pantengin dan siapin kupi ye broo buat bacanye…

Nih pas foto-foto, ergonominya ajib bener

Riding dari Tanjung Lesung-Serang!

Kebetulan lagi, saya dapat jatah riding dari Tanjung Lesung menuju Serang dengan rute melewati daerah Mandalawangi yang terkenal daerah perbukitan, pastinya banyak tanjakan dong ya! Sip banget, buat ngetes kemampuan sang Matic bongsor ini di daerah pegunungan! Dengan bobot diatas sekwintal, apakah PCX 150 Lokal sanggup mengatasi tanjakan, tikungan, bahkan jalanan lurus? Simak impresinya. terutama saat melewati berbagai kontur jalanan!!

Review Touring Naik Honda PCX 150 Lokal, Handlingnya Ajib Buat Jalan Berkelok!! 

Nemu jalur berkelok, mantap!

Honda PCX 150 punya karakter suspensi yang bisa dibilang agak stiff ya brosist, gak keempukan, gak juga terlalu keras. Bisa ditebak, karakter suspensi yang seperti ini sangat cocok untuk dibawa di daerah yang punya banyak tikungan alias jalanan berkelok-kelok! Tikungan standar, sampai yang agak patah pun masih bisa dengan mudah saya libas tanpa harus kesusahan atau mental-mentul. Begitu pula sehabis nikung, diajak nikung dengan arah sebaliknya pun masih nurut! Dengan dimensi besar, saya rasanya handlingnya sudah sangat mantap!

Namun bisa ditebak, untuk soal redaman suspensi yaa standar aja, gak empuk banget kayak si Byson yang ada di rumah.. wkwk.. Tapi buat badan se saya, atau brosist yang agak kecilan juga saya rasa gak terlalu keras juga kok! Masih masuk batas wajar…

Jalan Berkelok+bergelombang? Sikat aje!

Nah, kalo pas belok terus ketemu jalan bergelombang, mungkin brosist yang biasa bawa motor naked ber velg 17 inchi, abis itu bawa metik 14 inchi pasti agak berasa kagok. Apalagi, dengan ukuran body yang besar dan bobot yang gak bisa dibilang ringan, cukup bikin agak kaget saat ketemu jalanan gelombang. Agak kepontal kalo bahasa orang sini mah wkwkw..

Namun, yang saya rasakan untuk redaman suspensi masih cukup baik terutama untuk jalan bergelombang. Gak begitu bikin tobat bila dibandingkan Honda Beat saya yang shocknya udeh keras banget+bannya hard compound. Wkwkwk.. Nampaknya, bobot berat, body besar plus velg yang lebar dengan ukuran ban besar masih bisa meminimalisir ketidaknyamanan saat melewati jalan bergelombang.

Jalan lurus? Ngantuk!

Riding pake PCX warna emas, diliatin orang euyy 😀

Bahayanya bawa motor nyaman kayak gini emang bikin ngantuk pas jalan lurusan! Dari mulai tanjung lesung menuju arah masuk daerah Mandalawangi, didominasi jalanan lurus dan aspal yang baik. Saya bisa ngetes kenyamanan sang maxi scooter saat dibawa cruising. Dan benar saja, khas motor matic Honda, saat dibawa putaran atas getaran super minim! Tanpa gejala getar yang berlebih, terlebih saat dibawa konstan diatas 60km/jam! Ngantuukk!

Jalan lurus doang mah ngantuk dah, mesinnya ualusss

Mesinnya? 

Drag race… gak deh boong wkwkwk

Soal mesin, dengan mesin 150cc 2 Valve PGM-FI Radiator saya rasa powernya udah cukup banget buat harian nih. Buat dalam kota, selap selip atau sekedar akselerasi stop n go? Gak ketinggalan deh dengan motor lain sekelas. Gak cuma itu, saat lurusan diatas udah saya kasih impresinya, bener-bener halus dan minim getaran! Bikin ngantuk dah.. Nah, terus gimana soal pas nanjak-nanjak, apalagi pas nanjak terus ketemu tikungan? Hayooo…

Ternyata, improvement pada bagian mesin yang dilakukan oleh AHM cukup membuat saya terkesan nih brosist. Soal melewati tanjakan yang cukup tinggi di daerah Mandalawangi Banten, masih nurut dan gak ada kata loss power saat nanjak! Gak perlu terlalu narik gas untuk bikin motor nanjak, walau dengan bobot saya yang berat.. Haha.. Asyik lah pokoknya!

Mesin PCX 150 Lokal, tembus 14,7 ps tenaganya! Torsi maks 13,2 nm! alusss

Walau tetap aja, karakter khas yang ada di Vario 150 dan PCX 150 lama, yakni agak gredeg di putaran bawah masih berasa di PCX terbaru ini. Namun bisa saya bilang, sudah jauh lebih baik soal reduksi getaran di putaran bawahnya, hanya berasa dikit aja! Nanti cek di vlognya Youtube IndoRide channel yak…

Ergonominya? Lagi-lagi nyaman!

Ergonomi mah jangan ditanya dah, ngejos!

Soal ergonomi, dengan badan saya yang speknya agak lebih besar dari tubuh orang Indonesia mayoritas, TB 180 BB 1xx tentunya susah nyari motor yang punya ergonomi nyaman mendukung postur tersebut. Namun, di PCX 150 ini yang saya rasakan sudah CUKUP nyaman. Saya bilang cukup, karena memang sudah mencukupi karakter nyamannya saya! Kaki gak pegal, ergonomi tegak, posisi duduk rileks tanpa beban, dan yang pasti pergelangan tangan gak sakit!

Walaupun bisa dibilang soal selonjoran saya gak bisa melakukannya di PCX 150 lokal ini, karena mungkin kaki saya kepanjangan ya wkwkwk.. Ngeliat temen-temen lain pada selonjoran kok bisa, ternyata TBnya sekitar 160-170cm baru pas buat selonjoran di PCX 150 lokal ini.. So, ergonomi? Nyaman!

Rem ABSnya ngangenin!

Soal rem, kebetulan saya dapet versi ABS, jadi bisa ngetes performa rem absnya kurang lebih sejauh 70km dengan waktu tempuh sekitar 1,5-2 jam. Lantas, gimana impresi rem ABSnya? Bisa dibilang, sudah lebih dari cukup brosist. Beberapa kali saat sedang speeding, ketemu warga lokal dan bus yang tiba-tiba pelan atau ngambil jalur saya, terpaksa harus ngerem agak mendadak. Dengan bantuan rem ABS yang gigit dan pakem, tentunya gak bikin ketar-ketir karena motor dapat berhenti dengan sempurna, sesuai dengan kehendak kita! Let’s say, udah cukup banget, walau hanya dengan rem ABS single channel yang dimilikinya…

Sampe lokasi, capek gak??

Nyampe lokasi masih bisa selfie, hehe

Selama perjalanan, gak ada capeknya! Nggeleser, bahkan pas ketemu jalan lurus sempet ngantuk juga saking nyaman dan halusnya, wkwkwk.. Namun memang saat ketemu lubang yang agak besar, atau bumpy road yang panjang, brosist harus siap-siap agak terguncang dengan suspensinya yang agak stiff. Lagi-lagi masih dalam batas wajar, dan overall gak bikin punggung, pinggang, tangan, bahu, dan perut saya capek. Wwkwkwk..

Cuma emang, namanya ciptaan manusia enggak ada yang sempurna. Ada beberapa kekurangan yang ketemu sama saya saat bawa PCX 150 lokal ini untuk riding. Terutama masalah suspensi yang agak stiff untuk ukuran maxi scooter, hingga jok yang gak bisa dibilang empuk juga. Soal tenaga mesin, handling, dll sih, acung jempol deh!

Last, semoga bisa jadi referensi untuk brosist yang kepengen beli motor maxi skuter baru. Dengan harga kisaran 27-32 jutaan, saya rasa PCX 150 lokal ini bisa jadi pilihan yang tepat! Dengan fitur-fitur canggih seperti Smart key System, digital speedometer, hingga bagasi kompartemen yang luas membuatnya nyaman dibawa jarak jauh. Cocok lah buat yang demen jalan kesana kesini, baik sendiri maupun bareng yang tercinta.. Hehee..

Kelebihan Honda PCX 150 Lokal (menurut pribadi)

  • Mesin halus
  • Fitur memanjakan
  • Ergonomi Nyaman!
  • Handling ajib

Kekurangan Honda PCX 150 Lokal (menurut pribadi)

  • Shock cenderung stiff
  • Jok agak keras
  • Kurang bisa selonjoran (dengan TB >180)

Nah brosist, begitulah kisah saya saat membawa Riding PCX 150 Lokal sejauh 70km. Memang masih singkat, semoga kedepannya bisa saya bawa riding agak jauh yaa.. Pastinya udah cukup banget, tinggal upgrade beberapa kekurangan yang saya sebut dengan ganti shock aftermarket atau ganti busa jok beserta kulitnya, dijamin riding bareng Honda PCX 150 Lokal akan semakin nikmat haqiqi… :D.

Semoga berguna!

Jangan lupa follow media sosial saya lainnya untuk bersilaturahmi..

Instagram : @indoride
Facebook Fanspage : Indoride.com
Facebook : Alki Rahmatullah
Twitter : @alkirahmatullah
Gmail : rahmatullahalki@gmail.com

Baca juga berita menarik lainnya :

.<

 

Advertisements

2 Comments

  1. Nice review, Bro Alki.
    Saya juga baru datang nih PCX nya.

    Indent 1 minggu di Wahana Jatinegara.
    Baru nyoba keliling kompleks doang, karena belum keluar STNK + Nopolnya ( 9 Mei 2018).

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*