Ganti Bosh Dan Bearing Arm Yang Oblak, Solusi Hilangkan Goyang Saat Nikung!

IndoRide.com – Assalamualaikum brosist! Salam geber sampai redline!

Si Edward, partner yang setia nemenin saya kemana mana…

Ngomongin geber motor, pastinya ga cuma lurus aja ya. Pasti ada kepuasan sendiri saat bisa mengendalikan motor ga hanya di lurusan, tapi juga di tikungan. Bukan hanya menikung macam pembalap motoGP sampai gesekin dengkul ke aspal, tapi nikung yang low risk tapi cepat keluar tikungan! Pasti mantep banget tuh, apalagi kalau motornya mendukung buat miring.. Bah mantappp.. Saya sendiri demen banget sama motor yang handlingnya nurut dan mudah dikendalikan. Because power is nothing without handling! 

Nah, seiring pemakaian ternyata ada aja gejala yang bikin riding jadi kurang enak bro. Entah berasa motor gak stabil, geal geol, saat dibawa miring berasa ban kempes terus, dll. Kebetulan hal itu juga yang dirasakan sama saya saat bawa si Edward buat jadi tunggangan sehari-hari. Yap, Yamaha Byson 2012 Karburator milik saya pribadi ini tiba-tiba kok udah mulai gak enak. Saat dibawa jalan berasa kurang nurut lagi. Pokoknya kurang enak deh.

Buat yang udah paham banget sama motornya, dijamin deh ngerti rasanya kalau motor ada yang gak enak sedikit aja.. Hehe.. Dan ngomongin handling yang kurang enak, biasanya ga jauh-jauh dari beberapa hal ini masbro. Bosh/Bushing, Bearing, Komstir, dan Ban, serta shockbreker. bIasanya kalau motor normal hal itu biasa terjadi karena pemakaian sehari-hari. Wajar aja, kena tekanan terus dan terus-menerus dipakai ya bisa oblak! Apalagi, dipakai sama manusia berbadan atletis besar kayak saya.. Masa pakainya bakal lebih pendek.. Ngoaahaah, puass puass ngeledekin!

Langsung opname aja deh hehe, di R pit!

Okeh langsung aja deh. Jadi ceritanya hari Sabtu kemarin saya langsung bawa si Edward ke bengkel resmi Yamaha di sekitaran tempat saya tinggal. Cukup besar sih bengkelnya, dan biasanya dulu saya servis disitu juga. Sayangnya kemarin dapet mekanik yang emang agak bikin… Ah sudahlah. Saya gak bisa ambil banyak foto saat proses pengerjaan penggantian bearing dan bushing arm di motor saya ini bro. Mohon maaf.. Seadanya saja ya sambil diceritain. :D.

Proses pembongkaran…

Sebelumnya yuk simak dulu tulisan saya tentang Byson!

Singkat cerita setelah nunggu beberapa lama, motor saya naik juga. Ke R Pitstop lho! Sejak kapan yamaha punya R153? ehehe ngawur aja. Ternyata emang R Pitstop ini tetep dipakai kok kalau bengkel lagi penuh dan ga ada R series yang mau serpis. Langsung dinaikin sama mekanik tersebut, dan dilihat-lihat seerta diraba-rabalah si edward untuk mendiagnosa. Didiagnosa ternyata ga cuma bearing dan bosh armnya aja yang udah oblagh, tapi ternyata bearing roda depan juga udah oblak, akibat saya ganti di bengkel biasa dan merknya abal-abal! Oh damn… kena lagi dah.

Ini yang harus diganti

Okeh, langsung beli yang namanya Bosh/bushing arm yang bentuknya seperti pipa panjang warna chrome itu. Selanjutnya yang harus dibeli adalah bearing arm yang kecil tapi harganya lumayan bikin cenut-cenut pala wkwk.. Serta bearing roda depan juga harus ditebus karena udah oblagh dan ngerinya bahaya. Komstir? Sebenernya udah waktunya ganti sih, tapi katanya ga papa nunggu saya ada duit lagi, ujar si Edward. Jadilah ditunda ganti komstir… Kamu memang pengertian ward. Haha…

Proses pembongkaran

Sebelum eksekusi, langsung tanya-tanya harga dan ongkos pengerjaan. Harganya berapa sih bro? Enaknya pas mau servis motor Yamaha, saya langsung bisa cek harganya di parts catalogue di android saya. Appsnya ringan dan mudah digunakan. Jadi harganya ga jauh beda sama yang dipatok beres. Untuk bearing, harganya 35k satu buah, jadi beli 2 kena 70ribu. Pemasangan 35 ribu, total jadi 105 ribu. Terus ganti juga sekalian sama bearing depan, sepasang sekitar 50k sama pasang. Total semua jadi 191 ribu.

Dibersihin dulu armnya

Langsung di eksekusi sama mas mekanik (detik-detik sebelum saya teroesir). Langkah pertama adalah membuka sepaket parts roda beserta rantai, rem, serta armnya. Satu persatu dibuka dan wadaww.. Terlihat banyak betul dakinya disana, alias kotoran yang menempel. Maklum, saat itu belum dicuci haha..

Setelah itu saya pun diusir. *Skip*. dari jauh saya lihat ternyata cara penggantian bearing dan bosh arm ini agak sulit bro. Mungkin agak tricky kalau brosist gak biasa, dan agak berbahaya kalau brosist gak bisa. Makanya, mas mekaniknya ngajak satu orang lagi buat nemenin dia buka bosh armnya. Diketok pelan-pelan, akhirnya secara mudah keluar juga tuh bosh armnya. Caranya di bagian bawah di ganjal dulu lalu bearingnya diketok pakai semacam kunci pas untuk mengeluarkan bearingnya. Setelah sukses dikeluarkan, lanjut proses pemasangan…

Pemasangan pertama yakni memasang bearing arm terlebih dahulu ya masbro. Bearing yang berbentuk seperti poros dengan bola-bola di dalamnya bro. Pemasangan susah susah gampang karena harus diketok-ketok dulu supaya masuk. Setelah beberapa saat saya lihat om mekanik sudah memasangnya dengan rapi.

Kondisi bosh arm yang sudah karaten

Dilanjutkan pemasangan bosh arm yang menjadi salah satu part vital juga untuk menjaga kestabilan motor, terutama motor dengan sistim monoshock seperti si Edward. Bosh arm yang sudah berkarat dimakan umur diganti dengan bosh arm baru yang kinclong. Siap! Armnya pun sudah aman, gak ada indikasi arm bengkok atau apapun. Jadi, dipasang lagi sama om mekanik secara rapi dan benar.

Arm terpasang dan otomatis rantai, gear, roda, dan rem belakang dipasang lagi. Lalu di stel lah rantainya oleh om mekanik. Doi lalu menyebutkan bahwa stelan rantai si Edward udah habis, jadi harus diganti, dan barangnya gak ada disana. Walaahh… Tapi om mekanik mengatakan sementara waktu dipakai aman, tapi rantai gak akan bisa distel lagi kecuali harus ganti stelannya. Yah, alamat nyari bengkel lagi deh!

Oke, selesai, dan akhirnya saya dipersilahkan buat test ride. Ngetes beberapa kali di tikungan, ternyata bener bro! Pengaruhnya cukup terasa apalagi ketika mencoba memasuki tikungan dengan agak cepat. Respon motor jadi sigap dan gak gelagapan geal geol seperti sebelumnya. Wahh jadi mantep lagi deh! Asiikk..

Last, jangan lupa untuk selalu memeprhatikan motor kesayanganmu ya masbro. Hal-hal kecil seperti ini mungkin sepele, tapi kalau dibiarkan bisa megurangi kualitas riding kita, parahnya lagi bisa membahayakan diri! Ngeri kan.. Makanya, harus diperhatikan yaa bro walaupun hal kecil! :D. Pastinya kalau motor sehat, kitanya juga bakal nyaman bawanya sehari-hari.. Hehehe.

Semoga berguna!

Jangan lupa follow media sosial saya lainnya untuk bersilaturahmi..

Instagram : @indoride
Facebook Fanspage : Indoride.com

Facebook : Alki Rahmatullah
Twitter : @alkirahmatullah
Gmail : rahmatullahalki@gmail.com

Baca juga artikel menarik lainnya bro..

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s