Seburuk Itukah Pemikiran Orang Terhadap Yamaha Byson?

IndoRide.com – Assalamualaikum brosist,salam geber sampai redline!

Agak jenuh juga yah ngikutin perkembangan motor-motor baru yang kayaknya gak ada habisnya,selalu aja ada bocoran baru yang bisa dibahas tuh :D. Nah,kali ini sekedar artikel intermezzo aja ya brosist.. Sebenarnya sih,artikel ini lebih ke berbau-bau curhat dari penulis pribadi nih.. XD. Langsung aja deh ya,semoga pada mau baca curhatan yang gak jelas ini,jangan dibully yah!! XD.

Cerita diawali ketika saya sudah sampai ke titik dimana saya butuh sebuah kendaraan baru untuk kehidupan commuter saya sehari-hari. Sebelumnya,yang nyimak blog sederhana ini pasti sudah tahu dong apa kendaraan saya sebelumnya? Yap,sebelumnya,Evita alias Revo 100 berwarna hitam kelahiran tahun 2008 itu selalu menemani saya menjalani kehidupan saya sehari-harinya,tanpa kenal lelah ia menemani saya wara wiri kesana kesini. Sudah saatnya Evita beristirahat,dan nongkrong-nongkrong dirumah aja..

Evita,Revo 100 kebanggaan penulis :)

Evita,Revo 100 kebanggaan penulis 🙂

Tiba disaat semua kebutuhan untuk memiliki sebuah kendaraan baru sudah terkumpul. Niat,materi,serta dukungan orang tua,semua yang saya butuhkan sudah tersedia. So,dengan dana yang seadanya tersebut,saya ingin mencari sebuah motor yang nyaman,cukup bertenaga,dan pastinya mampu menemani saya wara-wiri kesana-kesini seperti yang dilakukan oleh Evita sebelumnya.

tigerpulsar 220 2byson modif

^beberapa motor impian penulis

Pilihan saya jatuhkan kepada motor sport,atau motor naked bike berpostur besar yang cocok dengan postur tubuh saya yang proporsional ini.. (jangan ketawa dulu). Dengan dana segitu,pilihan yang rasional saat itu adalah Yamaha Byson,Honda Tiger dan Bajaj Pulsar 220 (semua dalam kondisi secondhand). Ketiga motor tersebut masuk ke dalam pertimbangan saya untuk menemani sehari-harinya. Tiba saatnya untuk memilih,cari info sana sini.. Dan saya menyingkirkan 2 kandidat..

Yang pertama,saya gak memilih Bajaj Pulsar 220,karena hal yang pasti sudah diketahui umum oleh brosist sekalian. Yap,dealernya sudah pada kabur,rumor sparepart susah dan bengkel resmi yang sudah sangat sedikit,membuat saya mengurungkan niat untuk meminangnya. Padahal,sudah naksir dengan bentuk sang Serigala dari Hindustan ini dari tahun 2011 lalu. Oke,Pulsar 220,coret.

Yang kedua,Honda Tiger,dengan budget yang saya miliki,hanya dapat Macan tahun 2005-2008an. Sudah cukup tua tentunya,bahkan lebih tua dari si Evita. Selain itu,si Macan butuh banyak restorasi,terutama modifikasi di bagian kaki-kaki,karena seperti yang kita tahu bersama,si Macan butuh upgrade kaki-kaki terutama velg dan ban agar terlihat lebih kekar. So,maybe next time can,Tiger coret.

Tibalah pada opsi terakhir,si Kebo Byson yang akhirnya menemani saya sudah 3 bulan lebih ini. Ya,saya memang sudah menyukai bentuk tubuh si Kebo yang kekar dan proporsional tersebut. Terlepas dari rumor-rumor yang bertebaran,bahwa Yamaha Byson itu lemot lah,ini lah itulah,saya coba untuk tidak mendengarnya. Akhirnya,saya menjatuhkan pilihan kepada sebuah Yamaha Byson tahun 2012 berwarna putih ini..

Si Kebo Bule

Si Kebo Bule

Kesan pertama,pindah dari sebuah motor bebek 100cc ke motor batangan 150cc,pastinya saya merasakan kenyamanan yang lebih baik saat naik Yamaha Byson,dan juga tenaganya pasti lebih besar daripada si Evita, Ya iyalah,beda hampir 7 hp pastinya lumayan kerasa tuh brosist,hehe.

wpid-p_20151006_105201-picsay.jpg

Banyak yang menyayangkan ketika saya memilih untuk meminang sang Kebo. Apa alasannya? Banyak alasan sih,yang paling banyak adalah isu lemot dari si Kebo ini sangatlah kuat. Betul saja,beberapa teman yang saya temui pun menyayangkan,dengan memberi beberapa komentar yang cukup menjatuhkan si Kebo.

Selemot apa sih Yamaha Byson?? Byson memang saya akui lebih lemot dari motor-motor sport 150cc yang pernah saya rasakan. Tentu,jauh lebih lemot dari motor-motor sport 150cc 4 Valve seperti All New CB150R dan juga Yamaha New Vixion. Jelas,Byson masih mengusung engine type Jadul,air cooled dengan hanya 2 klep dengan output power seadanya.. Ditambah,karburator vakum yang diusungnya semakin membuat tenaganya tertahan tuh. Velg yang cukup lebar juga menjadi salah satu penyebab tertahannya tenaga Yamaha Byson (saya dengan bangga menyebutnya pionir di Indonesia soal velg dan ban lebar nih,Byson is the first one! :cool:).

But… Please,jangan samakan ia dengan yang lain (Kayak lagu aja yeh :D). Maksudnya,bagi yang bilang Byson ini lemot,ataupun bilang lebih lemot dari bebek standar atau matic standar,sepertinya kudu nyoba dulu nih.. Memang sih,akselerasi Byson terasa sangat tertahan akibat karburator Vakum yang cukup ngehek ini (trust me,this thing is really ngehe -_-). Tentu saja beda brosist. Boleh saja Byson kalah akselerasi oleh motor matic standar 110-125cc,namun di kecepatan dan rpm tertentu,Byson sudah bisa melewatinya kok.. (gak maksud bangga-banggain,udah ngerasain sendiri inimah). Topspeed yang pernah saya dapat di trek yang sepi dan kurang dari 1km adalah sekitar 118 kpj,masih mau naik lagi cuma didepan sudah ada motor yang mau belok..

Gak kalah disandingin sama Moge 600cc..

Gak kalah disandingin sama Moge 600cc.. *tampilannya aja

Hal ini juga diperkuat dengan banyaknya owner Byson yang mengoprek motornya jadi ‘Byson Kentjang’ dengan ubahan yang bermacam-macam tuh brosist. Bahkan,saat saya konsultasi ke salah satu suhu (baca : orang yang paham;mengerti) Yamaha Byson,ia mengakui bahwa motor racikan India ini sebenarnya punya potensi yang ‘terkebiri’.. Alias,dengan ubahan di bagian-bagian yang menahan performa Byson tersebut,si Kebo sudah bisa lari lebih kentjang,bisa lah setara motor 150cc sekelasnya..

Enginenya yang sekilas mirip dengan tetuanya,Yamaha Scorpio,memungkinkannya untuk mengambil basic modifikasi dengan menggunakan ‘daleman’ Scorpio tuh brosist. Byson masih mampu diisi dengan isi silinder hingga 225cc bahkan lebih! Khusus yang punya duit lebih tuh,saya sih standaran ge uyuhan.. XD.

Nah,seburuk itukah pemikiran orang tentang Yamaha Byson? Ya,namanya juga pemikiran,opini,gak ada yang ngelarang lah ya brosist. Apalagi,tampang si Kebo yang ganteng ini gak didukung dengan mesin dan performa yang memadai untuk kebut.. Walaupun memang kegunaan si Kebo bukan buat ngebut-ngebutan,tapi ya tetep aja,dimari mah kudu kenceng biar laku!! XD. Salah satu caranya ya coba aja dimodifikasi brosist..

Sayangnya,Yamaha kurang serius menggarap si Kebo secara lebih lanjut di Indonesia. Munculnya Yamaha Byson FI bukannya mendongkrak penjualan,malah sepertinya jarang terlihat di jalan tuh brosist. Ya karena itu tadi,mungkin image lemot yang disandang Si Ganteng ini sudah terlalu mendalam di benak publik.. Hmm,berandai-andai,si Kebo pakai engine 225cc Injection dengan teknologi VVA seperti Yamaha Nmax.. Masih ada yang berani bilang lemot? Ngah ngah..

Byson FI... Kurang digarap secara serius oleh YIMM nih

Byson FI… Kurang digarap secara serius oleh YIMM nih

Oke,sekian artikel unek-unek gajelas dari IndoRide.com,semoga bisa menghibur dan memberi sedikit pencerahan buat brosist sekalian yah.. Next article ditunggu aja,semoga lebih asik dan seru buat dibahas bareng! :roll:.

Lemot?? Ah,selfie ajalah :D

Lemot?? Ah,selfie ajalah 😀

Thanks for reading and sharing,leave some comments below here,and see you on the next article.

Wassalamualaikum.

Written by Alki Rahmatullah

Follow me on..
Whatsapp : 08892377086
Facebook Fanspage : Indoride.com
Facebook : Alki Rahmatullah
Twitter : @alkirahmatullah
Gmail : rahmatullahalki@gmail.com

 

 

Advertisements

68 thoughts on “Seburuk Itukah Pemikiran Orang Terhadap Yamaha Byson?

  1. Saya suka byson kok ki. Buktinya saya sering pantengin NatGeo Channel tiap hari demi liat acara2nya, kali aja lg bahas byson. Abis byson keren sih.. gagah dan macho ki kkww

    Like

  2. Buat harian buat aq udah lbh dr cukup,apalagi klo udah di jalanan ramai mau ngebut yg gimana hayo,tp aq yakin klopun balapan sama yg 150 lainya kalahpun paling jg cuma beda detik aja(sama2 standart)dgn settingan yg pas myBYSON enak jg di geber.
    Salam BYSON plat K dr Rembang.

    Like

  3. ganti karbu…pengaian ganti recing..ukran gear samain aj ma viksen…..ngk klah ko ma viksen pa lagi lo viksen pke plek power..

    Like

  4. byson mahh jos gandosss,saya bangga punya byson,lebih kece kl udh di poles penampilannya,dan byson itu model modifannya sangatttt buanyakkk, beda sama si saudara sebelah,si motor seribu umat;D opsss sori sori

    Tapi nampaknya yg terbaru dari yamaha, si Xabree Xabree itu, cukup lah membuat mata trperangah untuk penampilan nakednya, salamm om

    Like

  5. Mungkin bukan lemot tapi anteng(gagah dan dewasa) nggk ugal ugalan kesannya. Dan kalo lari powernya bagus juga nggk kalah dgan vxion.

    Like

  6. artikel kojel-kojel ngaaah ngaaah ngaaaagh

    btw, tuh sama moge aja gedean byson-nya kayaknya, kayaknya emang ngejar moge-look, buat ngimbangin body nya yg lebar jadi pake ban super lebar
    nah ini yg bikin lemot

    Like

  7. kebo biru saya udh 4,5 th om, mesin blm ada jajan msh stdr ting-ting, masih enak” aja tarikan nya…pakai byson enak lah pokoknya soal power mesin mnurut ane pas apa lagi kondisi jalanan t4 ane gak aspal mulus melulu…salam rider byson plat KB

    Like

  8. sy blm nyoba untuk karbu king ori..dpt review dri grup sih g ada yg blg susah setting paling di rpm atas msh brebet trutama yg msh pke cdi ori tp buat tarikan dan irit katanya joss om 🙂

    Like

  9. Byson lemot untuk jarak pendek, baik standar or modifikasi (byson gw motif jadi 200 cc). Kalau motor u/ touring memang seperti itu. Namun si kebo punya daya jelajah yg lebih baik dari motor2 sekelasnya, meskipun masih ori. Tenaganya juga paling besar, terutama buat nakhlukin tanjakan. Gw sudah buktikan sendiri, byson ya standar selama 1 th 8 bulan. Pas itu, gw sering adu cepat dengan motor lain di Semarang pas malam hari. 5 km-10 km, memang kalah cepat, tapi sesudah itu mulai mengimbangi. Kalau dah 20 km lebih, mulai kencang. Kalau mau kencang, perhatikan oli dan bahan bakarnya. Oli, pakai motul 15w-50h; trus bahan bakar gw isi pertamax 92, sudah cukup kencang.
    Apalagi sekarang setelah di modif, mulai jarak 10 km, sudah cepat. Gw sering banget ngasepin ninja 250 cc ditanjakan. Itu kelebihan si kebo Byson

    Like

  10. entah anggapan lemot jika dibandingkan dengan motor apa dulu. sampai sekarang kebo saya tidak ada masalah/trouble
    byson saya standar dar th 2011 awal mesin dop. klo ninggalin motor di bawah 150cc bwt kebo sangat mudah. apalagi di pantura dg trek sepi dan lurus. utk bersaing sesama 150cc kebo berani di adu. (saya pernah head to head dg new megapro di pantura).
    sy pkir kembali ke ridernya 🙂

    Like

  11. Pingback: Ganasnya Akselerasi Yamaha NMax,Bikin Motor ‘Sport’ Kewalahan!! | Indoride.com

  12. Pingback: First Impression Meet Yamaha MT-01 ; Biangnya MT-Series!! | Indoride.com

  13. Pingback: Laris Manis Di Bulan Januari,Nama Besar Vixion Masih Sulit Tertandingi!! | Indoride.com

  14. Pingback: Beberapa Alasan Untuk TIDAK MEMILIH Yamaha Byson Second!! | Indoride.com

  15. Pingback: Ketika Yamaha Byson Bersanding Dengan Yamaha Xabre,Lebih Keren Yang Mana Nih? | Indoride.com

  16. Pingback: Modifikasi Honda Vario Techno 125 Pakai Knalpot Yamaha Byson,Unik dan Kekar! | Indoride.com

  17. Mw beli supra tmenku bilang beli kok bebek, terlalu pasaran lgy,
    Mw beli cb150t/vixion uang gk cukup, klo kridit ntar d’bilang kerja serabutan kok kridit, bekaspun lum kebeli,
    Mw bli ninja aduhh apalagi … Gk kuat,
    Mw bli pulsar tetangga bilang beli motor kok gk pasaran, harga jualnya jatuh parah, spare part susah jg,
    Mw beli mocin d’bilang bli motor kok tiruan, ntar gampang rusak,
    Gk bli motor ntar d’bilang sukanya cma minjem,
    D’kumpulin lgy uangnya d’bilang padune pngen nyilihneh
    Haduuuh lak penak sing maido to…

    Like

  18. Pingback: Take A Risk! Bongkar Dan Bersihkan Karburator Vakum Untuk Pemula!! | Indoride.com

  19. ya beberapa bulan lalu sih pengen ambil bekas byson atau old vixion lampu bulat, tapi pilihan jatuh pada old vixion lampu bulat. Saya lebih suka design lampu bulat dan knalpot nungging. Sebelumnya saya pengguna thunder 125, dijual karena gak tahan getarannya dan berat buat macet2an…. padahal udah abis banyak duit buat oprek mesin biar gak lemot dan bisa lari 140kpj, tapi kendala getaran parah membuat saya harus ganti motor….

    Misal saya kemarin jadi ambil byson, langsung saya ganti lampu bulat Tiger, knalpot tiger revo, naikkan pilot jet dan main jet, atau sekalian ganti karbu vakum scorpio, pasang cakram belakang, ganti piston tiger atau pio. Tapi gak jadi, karena lebih demen sama rangka deltabox old vixion lampu bulet… 😀

    Like

  20. Saya 2 tahun lebih bawa kebo merah, beli second.
    Pilihan si kebo karena suka banget sama tampilannya dan harga second sangat murah (hehee….). Dibilang lemot kayaknya nggak juga, beberapa kali mengasapi sport 150 cc lain baik jarak pendek maupun jarak menengah (untuk jarak jauh gag bisa dijadikan patokan, secara variabelnya terlalu banyak).
    Buat tanjakan juga oke banget kok gak ada masalah sama sekali.
    Saya cuma ganti sproket depan biar rada enteng plus pake pertamax 92.
    #catatan: ban belakang udah ganti ukuran 160/60

    Salam kenal rider Kebo plat AG Kota

    Like

  21. Hust jangan ngeledekin byson ada kekurangan pasti ada kelebihan. Tergantung gadgetnya sih ada uang banyak ya belinya Ninja sekalian jangan kelas 150cc jangan pengen murah body bagus ya itu dia byson. Saya juga pake gais tapi udh saya modif jadi tampangnya semakin tampan.

    Like

  22. salam byson bagiku byson handal saya sudah pake byson hampir 5th dan sudah modar madir 11kali jakarta Wonogiri bysonku tetap tangguh..hanya karbu aja yg bermasalah karna fakum dan sekarang aku pake karbu pe ternyata lebih oke…dan setiap harinya menempuh perjalanan -+40km bysonku tetab oke

    Like

  23. byson emang bawaannya santai kok…motor yg diciptakan touring bukan balapan trus ngapain musti kenceng”… hehehe

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s