Ketemu Sama “Motor Old Zaman Now” Kawasaki W175, Buat Yang Pengen Tampil Beda!

Ergonomi santai bener

IndoRide.com – Assalamualaikum brosist, salam geber sampai redline!

Kawasaki W175, emang jadul tapi cakep!

Brosist, jadi waktu hari Minggu tanggal 28 Januari 2017 kemarin, kebetulan waktu senggang dan saya memutuskan untuk silaturahmi ke kediaman lek Iwan Banaran pemilik blog iwanbanaran.com. Memang bukan kali pertama nih saya main ke kediaman lek IWB, karena sudah beberapa kali kesana untuk sekedar ngobrol dan berbincang hehe.. Kebetulan disana sudah ada mang Kobayogas, bro Apip otoblog, dan juga om Irwan Gilakunters. Langsung gass deh!

Ada mereka berdua yang jadi perbincangan

Nah, yang saya demen kalo silaturahmi blogger gini adalah perbincangan hangat kami mengenai dunia blogging. Sharing segala hal mengenai dunia blogging dan kehidupan… Wah seru deh. Yang paling asyik lagi kalo ke rumah lek IWB itu… adanya motor-motor yang bisa dipelototin dan difoto-foto! Hahaha.. Yap, karena ada aja motor-motor baru yang keren, nangkring di garasinya lek IWB. sedap banget pokoknya deh. Kebetulan, kemarin lagi ada Suzuki Hayabusa GSX-R1300 yang dibawa sama mang Kobay, dan juga tentunya masih ada Kawasaki W175 yang kebetulan masih nangkring di kediaman lek IWB. Mata saya pun langsung ijo, ada yang bisa dijeprett jeprett! Hahaha.. Langsung aja simak Impresi singkat Kawasaki W175 oleh IndoRide.com..

Kental nuansa jadul

Pertama kali ngelihat motor ini secara langsung, memang kental banget sama yang namanya aura vintage bro. Buat brosist yang emang demen bergaya seperti orang jaman dulu, tepatnya di tahun 70-80an, dijamin seneng lihat desain kayak gini. Tampilan penuh kesederhanaan dengan garis-garis tumpul nan membulat, identik banget sama motor jaman old. Tangki bulat, speedometer minim fitur, jok lurus, stang tinggi lebar, dan pastinya masih pakai Karburator dengan tipe VM24. Lucu juga ya…

Speedometer minim fitur
Soal Build Quality cakep deh

Soal build quality, khas Kawasaki deh ya. Terlihat build quality cukup baik. Plastik-plastiknya solid. Tangkinya pun berasa padat. Catnya tebal dan berasa rapi.. Las-lasan cukup baik. Karena yang ada dirumah lek IWB ini versi SE, jadi lebih terlihat keren aja gitu.. Bedanya apa sih ya standar sama SE?

Kaki kaki standart lah ya

Dari sisi kaki-kaki, lagi-lagi biasa aja bro. Velg berukuran 17 inchi jari-jari dengan ban depan berukuran 80/100-17 dan belakang 100/90-17, memang berasa biasa aja menurut saya. Apalagi, ukuran disk depan yang cukup kecil, dengan ukuran 220mm, juga rasanya kurang spesial untuk motor yang diposisikan “spesial” ini. Belum lagi, rem belakangnya masih tromol. Namun, hal itu terbayar ketika melihat detailnya yang cukup rapi, dan ada pelindung shock di depan. Saya suka tampilannya.

Desain lurus, kaku, khas motor jadoel
Lampu jadul

Secara dimensi body, brosist bisa lihat sendiri. Memang bodynya standar motor-motor sekelasnya nih bro. Kalau buat badan segede saya sih, berasa motor ini tenggelem sama badan saya. Hahhaa.. Dimensi body dengan ukuran 1.930 x 765 x 1.030 mm dan berat 126kg memang cukup ringan saat saya coba test di sekeliling perumahannya lek IWB. Pengendaliannya juga asik..

Ergonomi santai bener

Soal ergonomi, gak diragukan bahwa motor dengan tipe seperti ini memang nyaman dan ergonomi tegak. Lek IWB juga menyetujui, bawa motor ini emang FUN banget. Gak heran doi demen make motor ini sehari-harinya. Posisi tubuh tegak dan kaki rileks, serta vibrasi yang minim dari mesin, membuat naik motor ini jadi nagih.

Nah, yang terakhir adalah soal MESIN nih brosist. Salah satu hal yang sangat sensitif dibahas oleh netizen jaman sekarang. Mesin 177cc dengan tenaga puncak 13PS dan torsi 13,2 Nm serta kompresi 9,3:1 memang dirasa cukup inferior untuk sekelas motor yang dirilis tahun 2018. Namun, ingatlah bahwa motor ini memang bukan ditujukan untuk kenceng-kencengan hehe.. Impresi singkatnya, tenaga yang dihasilkan memang standar dan linear. Menurut saya karakter ini mirip sama mesinnya Megapro atau Byson yang memang konfigurasi mesinnya mirip-mirip. Beda cc aja, yang bikin W175 berasa lebih ngisi di putaran bawah dibanding kedua motor itu.

Soal Harga. Kawasaki W175 Special Edition dihargai 30,8 Juta Rupiah. Sedangkan Kawasaki W175 Standart dihargai 29,8 juta. Wow… Lumayan juga ya harganya. Namun saya rasa untuk hobi custom harga segitu gak seberapa deh. Apalagi kalau mau dipake untuk tampil beda dari yang lain. Mau ngikutin sang pujangga Dilan 1990 misalnya? Hehehe…

Cakep nih, susah dilewatkan pilihan yang satu ini!

Last, the verdict, kalau brosist demen sama desain retro vintage, rasanya Kawasaki W175 sulit untuk dilewatkan nih. Tentunya dengan tampilan jadul namun garansi mesin tetap jalan. Gak perlu ribet modif, paling tinggal custom sedikit sesuai dengan keinginan. Pastinya juga gak ribet untuk ngerawat mesin serta kelistrikan, karena hanya tampilan aja yang tua, tapi jiwanya baru! hehe.. Pilihan ada di tangan brosist. Demen custom sejak awal? atau demen beli baru langsung jadi?

Jangan lupa follow media sosial saya lainnya untuk bersilaturahmi..

Instagram : @indoride
Facebook Fanspage : Indoride.com

Facebook : Alki Rahmatullah
Twitter : @alkirahmatullah
Gmail : rahmatullahalki@gmail.com

Baca juga artikel menarik lainnya bro..

Advertisements

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*