Hari Gini, Masih Pakai Yamaha Byson Karbu? Ini Alasan Kuat Saya Masih Pertahankan Byson di 2018!

Yamaha Byson emang oyeee!

IndoRide.com – Assalamualaikum brosist, salam geber sampai redline!

Bro, jujurlah padaku… cieilah wkwkw.. Jujur aja deh, siapapun pasti seneng kalau bisa mencapai impiannya. Termasuk saya, seorang pemuda yang mengidam-idamkan punya motor gagah dan keren sejak masih SMP. Iya.. sejak SMP udah hobi mantengin blog, baca postingan luar negeri, nonton youtube tentang motor, bocahnya emang demen motor kita mah.. :lol:. Ceritanya, tahun 2010 lalu, ada sebuah motor yang bikin saya gak fokus dan gak bisa tidur pas pertama kali lihat baru diturunin dari truk. Motor yang pertama kali bikin saya susah lupa untuk pertama kalinya.. Maklum, saat itu motor tersebut adalah motor (150cc standart) paling keren yang pernah saya lihat pakai mata kepala saya sendiri. Yap.. dialah Yamaha Byson Karbu, motor yang sekarang udah ada di garasi tuh lagi nongkrong! :D.

Yamaha Byson, dulu sih jadi idaman

Dulu tahun 2010 gak ada daya apapun untuk bisa dapetin motor itu. Jadilah ia hanya impian saya, yang hadir terus di mimpi saya rutin.. Segitunya? Iya.. paham lah ya kalo kepengen sesuatu tapi belum bisa keturutan itu gimana. wkwkwk.. Disaat anak muda seumuran saya milih motor-motor sport fairing yang keren dan kencang, saya justru pilih motor tegak yang nyaman, khas motor bapak-bapak. Emang aneh selera saya.

Saat awal diambil, masih gress bener wkwk

Sampai akhirnya ada rejeki yang datang (alhamdulillah), dan saya bisa beli Yamaha Byson tahun 2012 berwarna putih, di tahun 2015. Ya, di tahun 2015.. Saat Byson FI sudah hadir, saya baru beli Byson karbu. Apalagi alasannya kalo bukan ngejar murahnya. Wkwkwk.. Singkat cerita, Byson Karbu inipun masih ada sampai detik ini, dan saya namai Si Edward.. Gokil namanya ya, terlalu keren untuk motor tua kayak gini ya. wkwkwk..

Edward si Byson karbu

Senang bukan main, motor inipun saya rawat sebaik-baiknya sebisa saya. Walau gak sempurna, paling gak seminggu-2 minggu sekali dicuci lah. Supaya gak buluk banget haha.. Susah senang bersama, dari mulai kebahagiaan sampai kesulitan saya lewati bareng si Edward. Motor ini yang udah nganterin saya dengan ikhlasnya kemana-mana, dari mulai cari ilmu sampai cari berita. Singkatnya, motor ini udah kayak sahabat saya sejati, seperti si Evita, Revo 100 yang dulu juga jadi sahabat saya kemanapun pergi.. Uh so cwiiittt…

si Edward nih, bener bener sohib kemana-mana bareng…

Entah kenapa, setiap punya barang pribadi selalu ngerasa punya chemistry lebih sama barang tersebut. Termasuk motor ini.. Sampai akhirnya 3 tahun lebih bersama, kilometer udah menunjukkan angka 56ribu kilometer di odometer. 2 kali pernah kena tragedi di jalan, dan alhamdulillah Edward tetap bisa bangkit lagi, sehat lagi, ngaspal lagi bareng setiap hari.. Yeesss…

Tapi.. Banyak banget yang bilang, ngapain sih masih pertahanin motor udah hampir busuk kayak gini? 6,5 tahun itu udah masuk motor yang cukup tua dan biasanya udah masuk waktu penggantian ke motor baru. Banyak juga yang gak tahan sama Byson, karena kabarnya motor ini banyak dilanda MASALAH! Mulai dari Karbu bengek ngempos, tenaga pas-pasan, shock patah (amit-amit jgn sampe), hingga ke masalah teknologinya yang udah ketinggalan jaman. Banyak banget alasan untuk ninggalin Yamaha Byson! Lantas, apa yang membuat saya stay?

Masih betah pakai Byson? Ini alasannya!

Ini dia yang membuat saya stay melihara Byson di tahun 2018… feat lek IWB

Alasannya, yakin mau tau? Ya soal dana lah! Wkwkwk.. Kalo ada dana juga beli motor yang lebih baru laaah! Gila aja kali… Wkwkwk.. Gak gitu juga sih bro. Insyaallah soal dana sih bisa diusahakan untuk upgrade ke motor baru. Ada beberapa pertimbangan, beberapa alasan kuat masih bertahan pelihara Byson hingga tahun 2018 ini..

Alasan pertama, motor ini secara ergonomi cocok banget sama saya. Yap, dengan tinggi badan 180cm motor ini rasanya cocok banget saya naikin. Belum lagi posisi step yang gak terlalu nekuk, plus stang lebar dan tinggi, berkendara bersama Byson setiap hari adalah kegiatan yang selalu saya tunggu-tunggu. Menyenangkan bro! Vibrasi mesin halus (sampai sekarang), getaran stang nyaris gak terasa, nikmat lah pokoknya untuk ukuran motor tahun 2012. Dibawa ke bandung, alhamdulillah ngacirrr terus!

Nah kemarin dipakai rute Depok-Bandung nih! Gazzzpooll!

Alasan kedua, soal perawatan dan biaya harian.. Motor ini cukup pakai bensin Premium, dan bisa pakai oli murah dengan spek rendah pula. Tapi kalo saya biasa pake oli Sintetik sih, biar ngacir :D. Karbu bengek? Bisa belajar sendiri untuk bongkar dan selesaikan masalahnya. Part subtitusi karbu bisa pakai punya Thunder 125 yang which is lebih murah, literally cocok banget sama karbu ori Byson. Part body? Part mesin? masih murah di dealer kok..

Kedua, secara desain motor ini juga masih sangat mumpuni untuk dikomparasi dengan desain motor naked zaman sekarang. Membawa desain gen FZ Series, tongkrongannya masih okelah untuk dibawa sehari-hari. Belum lagi kalau dimodif jadi ala moge, secaraaa ini motor mirip sama FZ1 nya Paspampres pak Jokowi, yang dipakai di Pembukaan Asian Games 2018 kemarin. Cihuyyy.. Kalo saya sih standar aja deh, yang penting masih nyaman dan cakep!

Ketiga, mau dijual pun harga secondnya bener-bener menyakitkan bro… Walau saya juga beli second sih, tapi makin tahun harganya makin turun aja. Wajar sih ya, motor ini sudah dianggap sebelah mata, dianggap motor yang gak cocok dipakai lagi di tahun 2018, motor plastik yang sakit-sakitan, sangat wajar harga motor ini jadi turun drastis di bursa motor seken. Jadi, yasudahlah, dipelihara saja sampai bisa beli motor baru nanti…

Lek Iwan Banaran : “Gak akan dijual sampai kapanpun! Tetap pakai Byson”.. 

Perspektif lain saya ambil dari blogger terkenal Indonesia, lek Iwan Banaran. Beliau yang juga jadi referensi saya untuk beli Byson menyebutkan, motor ini terlalu nyaman dan terlalu banyak memori untuk dijual dan dipindah tangan.

“Gak akan gw jual sampai kapanpun ini motor Ki.. Terlalu banyak memori yang dilewati bareng si Blue Angel” ujarnya saat saya main ke rumahnya.

Yamaha Byson biru yang dinamakannya Blue Angel juga menjadi cirikhasnya di awal-awal ngeblog tahun 2010 lalu. So, kenangan bermain disini.. Jadi motivasi saya juga nih, jangan dijual tapi nambah aja deh kali ya. Wkwkwk.. amiinn!

Last, artikel ini hanya curhatan dan opini pribadi saya ya. Namanya blog, buat saya jadi diary umum dan catatan, sebagai pengingat juga kedepannya. Brosist yang setuju monggo, yang nggak yowesss.. Yang masih melihara Byson? Mana suaranyeee? Komentar yuuuk!

Jangan lupa follow media sosial saya lainnya untuk bersilaturahmi..

Instagram : @indoride
Facebook Fanspage : Indoride.com
Facebook : Alki Rahmatullah
Twitter : @alkirahmatullah
Gmail : rahmatullahalki@gmail.com

.<

Advertisements

12 Comments

  1. Menggunakan mix word memang bagus, tapi sebaiknya di kira kira dulu bro, tujuan mix word untuk membuat lebih praktis dalam menyebutkan suatu kosa kata/kalimat.kalau ujung ujung cuman buat bingung reader lebih baik GK usah

  2. Salam sesama pengguna Byson Depok..
    Tapi akhir2 ini kebonya sering dikandangin, lebih sering gowes keliling Depok, hehehe
    Kebo butuh touring

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*