Review ; 252 Kilometer Bersama Suzuki GSX-S150, Worth It!

IndoRide.com – Assalamualaikum brosist, salam geber sampai redline!

T4klukkan Ba7asan bersama Suzuki GSX-S150!

Touring adalah salah satu agenda yang paling ditunggu-tunggu dan paling didemenin sama bikers-bikers di Indonesia nih brosist. Biasanya, yang ngaku bikers emang paling seneng keliling sama motor kesayangannya ke tempat-tempat eksotis yang belum pernah mereka datangi sebelumnya. Baik itu touring jarak dekat ataupun jarak pendek, tetap asyik selama bareng motor kesayangan!

Susah senang bersama kalau lagi touring tuh! Pasti ngerasain deh :D. Saya sendiri sering kalau lagi bosen, gas tipis-tipis ke Puncak, atau kemana gitu yang agak jauh. Bukan hanya destinasinya sih sebenarnya, tapi momen-momen bersama motor kesayangan itu yang dicari! Dengerin suara angin bersatu dengan dentuman knalpot yang lembut, nyaman aja di hati!

Touring emang asik brayy!

Nahh, kalo kata orang bijak, hobi yang paling asik itu adalah hobi yang bisa terpenuhi! Hobi naik motor, hobi jalan jauh, hobi makan (:v), kalau itu semua terpenuhi pasti senang tiada tara kan! Kebetulan banget, tanggal 17-18 April 2017 kemarin, saya beserta beberapa teman Blogger dan Media, diundang oleh PT. Suzuki Indomobil Sales untuk mencoba motor terbarunya, Suzuki GSX-S150!

Sebelumnya sih udah pernah nyobain GSX-S150!

Mencobanya gak main-main, langsung disuruh gasss 500km lebih dari Jakarta ke Purwokerto! Setelah itu dilanjut lagi sampai Surabaya oleh temen-temen yang lain, membuktikan ketangguhan sang Gixxer S150 sekaligus memperkenalkan pulau Jawa kepada temen-temen Blogger dan Media! Wow, jujur aja saya seneng banget, lha belum pernah ke Purwokerto naik motor, gimana ngga seneng! Josss!

Tanpa basa basi langsung konfirmasi, namun sayangnya saya gak bisa ikut dari Jakarta, karena paginya ada acara dulu. Yowes, akhirnya saya harus nyusul ke Garut naik bis, memotong separuh perjalanan dengan telolet. Gapapa lah, rasa penasaran ini lebih besar! Gak nyerah, 6 jam di bis ternyata ga terlalu bikin capek lah.

Singkat cerita, sampai di Garut langsung ketemu sama temen-temen, nemu kamar hotel dan kebetulan gak ada temennya, sendirian di kamar. Yowes, makan, mandi, tidurrr biar besoknya enak gas ke Purwokertonyah!

Nginep disini, asik beut

Mam dulu, btw gaya bener ye kayak makanan orang bule aje wkwkwk

Pagi telah tiba, jam 4 saya bangun buat Shalat Subuh serta mandi. Untungnya, di Hotel Sumber Alam Garut ini pagi-pagi airnya hangat. Asyik bener dah, langsung mandi dan lanjut packing..

Habis sarapan, kami langsung menuju ke parkiran, dan ternyata motor-motornya udah dipersiapkan dengan sangat baik oleh mekanik-mekanik terbaik Suzuki. Udah bersih, dicheck up semuanya, kami tinggal gas, Alhamdulillah!

Kebagian yang knalpotnya SARP beserta footstepnya. Okeh, gapapa, walau agak pegel sama footstepnya, tapi raungan knalpot SARPnya bikin saya pengen geber. Lanjut gass motor dengan nomor 23 tersebut.

Ini motor yang saya gazz pertama!

Perjalanan pertama dari Garut menuju Ciamis, kami lalui dengan speed variatif. Awal-awal, kecepatan hanya sekitar 40-50 km/jam, karena lalulintas relatif ramai. Setelah nemu jalan yang relatif lengang, speed kami naikkan menjadi 60-80 dengan formasi 2-2. Wes mantap lah setelah dibriefing, riding kami jadi teratur, berganti-ganti formasi supaya aman.

Dapat unit dengan knalpot SARP ini emang bikin hati ser seran plus dag dig dug! Tenaganya ngisi terus, bawahnya sih emang kalem, setelah ditarik dikit baru kerasa itu jambakannya! Suaranya juga cukup mengintimidasi tapi gak sember kayak knalpot sembarangan, emang mantep bener ini knalpot bikinan SARP!

Proses penyerahan donasi dari pak Yohan Yahya selaku Head of Marketing PT SIS kepada SMK LPS 2 Ciamis, mantap!

Singkat cerita, setelah melewati jalanan yang asyik-asyik (sayang, di action camera saya cuma sedikit ternyata videonya 😦 ), kami sampai juga di SMK LPS 2 Ciamis, guna melakukan CSR (Corporate Social Responsibility) kepada sekolah SMK tersebut. Kami menyaksikan sendiri, ternyata Suzuki memang benar-benar berkonsentrasi untuk memajukan pendidikan murid-murid berprestasi di Indonesia, dengan memberikan donasi berupa motor Suzuki Inazuma dan juga Suzuki Skywave 250 untuk dibedah-bedah.. mantap!

Ada saya tuh dibelakang kang eno hihi

Setelah acara disana, lanjut lagi jalan menuju ke perbatasan Jawa Tengah. Jalanan relatif lengang namun panas, kerasa banget panasnya, untung pake sarung tangan :D. Masuk ke daerah perbatasan ini, jalannya bervariasi brosist. Asli, ketangguhan dan kelincahan Suzuki GSX-S150 ini bener-bener bisa diuji di trek ini.

Baca dulu tulisan lain tentang GSX-S150 :

Ngeri ngeri sedap treknya

Ada jalan keriting, ada jalanan yang belum kelar dibenerin, ada jalanan luruuusss manteng, ada jalanan yang belok-belok sehingga bisa nikung-nikung ala anak arogan jaman sekarang, pokoknya lengkap! Nah, ini jadi ajang pembuktian buat sayah, barangkali nanti ada rejeki buat ganti motor (Aamiin), siapatau motor ini masuk kriteria!

Oke, saatnya ngetes kemampuannya di jalan yang variatif, lurusan dan kelokan tajam yang asyik banget! Ternyata dengan beratnya yang hanya 127 kg, Suzuki GSX-S150 dengan mudahnya melahap tikungan tajam kanan dan kiri. Wah, pokoknya berasa lagi jadi pembalap deh pas nikung hahaha :D. Tetep harus inget safety yah, karena ini motor naked dan di jalan umum! Ngeri juga :D.

Lanjut nemu jalan yang agak keriting di daerah Majenang-Cilacap, ini yang paling nyiksa motor brosist. Jalan disana ternyata bergelombang dan penuh lubang. Alhasil, banyak yang tekor, ga bisa hindarin lubang! Akhirnya jeblug aja deh masuk lubang, namun ternyata ga pada ketinggalan euy, masih bisa ngikut! Tangguh juga ini motor wkwkkw..

Saya sendiri berapa kali kena lubang yang ga sempet dihindari karena ngikutin ritme rombongan, alhamdulillah gak ada masalah sih.

Unit standarnya, alhamdulillah… dipinjemin

Untungnya udah sempat tukeran motor dengan nomor punggung 20, ini motor yang pakai knalpot standart dan footstep juga standart, jadi saya bisa lebih rileks dan lebih asyik lewatin jalanan yang variatif! Wuiihh, pas nyoba yang aslinya, emang bener ga senyiksa ergonomi yang pakai footstep SARP beserta knalpotnya itu. Inilah yang asli, ideal buat touring! Di siang terik dan panas, alhamdulillah ga ada yang namanya overheat, temperatur masih aman walaupun saya geber abis-abisan. Hmm joss!

Sempat nemu tanjakan yang cukup panjang juga, ngetes gimana sih performa motor Overbore tulen di tanjakan, apa bener loyo? Dengan bobot 3 digit saya, saya coba untuk panteng di gigi 3 dari bawah. Ternyata saya masih bisa ngoper ke gigi 4 dan tenaganya masih ngisi sampai di ujung tanjakan. Rpmnya juga ga terlalu tinggi buat meraihnya, rata-rata hanya 7-8 ribu rpm lalu saya shift up. Yah, untuk tanjakan, ga terlalu mengecewakan lah, hampir sama kayak motor 150cc lainnya!

Di jalan juga kami sempat ketemu sama hujan yang besar banget, ditambah petir yang bikin ngeri. Sepanjang jalan saya ngucap aja deh, untungnya udah pakai jas hujan, jadi ga terlalu basah dan dingin. Kesempetan juga nih ngetes performa si Gixxer dikala hujan, terutama performa ban aslinya yakni IRC Exato yang katanya sih licin. masa sih?

Kebetulan pas hujan, nemu jalan nikung-nikung sedikit, coba agak rebahin motor walaupun tetep ngeri banget ngikutin ritme riding grup. Ternyata ga terlalu licin pas di jalan aspalnya euy, gak seburuk ban bawaan yang satu lagi itu (gak sebut nama ya), itu asli licin banget! Yang ini okelaahh, ga terlalu licin sampe bikin deg degan.

Pas hujan, performanya justru makin garang nih motor. Sayang banget, lagi-lagi sepertinya riding gear saya serta ban motor ini masih kurang mumpuni buat ngetes performa lebih lanjut di keadaan hujan. Ya cukup 70-80 aja udah paham deh, bahwa pas hujan performanya makin asik! Mungkin efek udara yang lebih dingin masuk ke pernafasan mesin? Entahlah…

Penyerahan unit Suzuki SKywave 250 kepada kepala sekolah SMK Wiworotomo Purwokerto!

Singkat cerita, kami sampai di SMK Wiworotomo Purwokerto untuk melanjutkan acara CSR seperti di SMK LPS 2 Ciamis sebelumnya. Lanjut lagi jalan ke hotel di Purwokerto, Java Heritage, dalam keadaan basah kuyup dan kedinginan. Akhirnya finish juga nih touring, alhamdulillaah! Saya pun mandi, lanjut makan dan habis itu bobok supaya besoknya bisa pulang dengan rasa senang, karena udha gak penasaran lagi sama si Gixxer S150! :D.

PERFORMA

Yap, kurang lebih 252 km saya tempuh bersama sang GSX-S150, melewati berbagai kontur jalan yang khas Indonesia banget. Jalan keriting, nikung nikung membelah gunung, tanjakan panjang, serta berbagai kondisi yang khas “Indonesia Banget” rasanya sanggup dilalui oleh GSX-S150 dengan mudah dan nyaman. Masuk tikungan cukup mantap, ga ada gejala ngebuang baik dari ban maupun dari motornya. Lalu nemu jalan lurus, speed tinggi mudah diraih kalau brosist suka Speed Tour! Dijamin jarang oper gigi kalo suka jalan cruising saja sih.. Power maksimal hampir 19hp juga bikin putaran atasnya asik banget, 12-13 ribu rpm eces laah..

Dapetnya cuma seginih FCnya wkwkkw

Mesinnya pun anteng, getarnya gak terlalu terasa, namun tetap gak sehalus Yamaha Byson saya (yaiyalah, mesinnya aja beda, wkwkwk). Nyari yang performa mesinnya enak buat touring jarak jauh? Sepertinya sih mesin DOHC Overbore+kombinasi yang baik pada GSX-S150 ini sudah lebih dari cukup buat brosist yang demen keluyuran.. Dijamin juga gampang buat nyari musuh di Pantura, karena ini motor kalau gak diatur speednya, ga kerasa tau-tau udah 120km/jam aja.. wwkwkwk :D.

KENYAMANAN

Bagaimana soal kenyamanan? Daritadi ngomongin soal performa aja nih. Kurang lebih 10 jam diatas sang Gixxer S150, saya bisa menyimpulkan soal ergonomi dan kenyamanan berkendara di motor ini. Yap, menurut saya yang biasa bawa motor yang terlampau rileks, memang GSX-S150 masih kalah rileks dibanding motor saya sehari-hari. Tapi, ini motor juga buat perkotaan kok, dan yang lebih penting lagi, sepertinya untuk postur dibawah 170cm atau 175cm ini motor udah pas banget ergonominya! Ga pegel deh suer hihi.. Sayanya aja yang kegedean+ketinggian :D.

Menurut saya sih udh nyaman!

Buat yang mau lebih rileks lagi sih, bisa mengakali dengan ganti stang yang agak lebar plus raisernya. Dijamin, pas banget buat orang dengan tinggi rata-rata!

Oiya, untuk joknya, saya rasakan panas pada (maaf) bokong setelah riding kurang lebih selama 2 jam. Wajar sih menurut saya, soalnya kebagian pake yang pakai Footstep SARP, jadi kaki lebih nekuk dan kurang rileks. Setelah ganti pakai yang standart, efek (maaf) bokong panas jadi lebih bisa diminimalisir. Ya, baru setelah 3 jam an lah kerasanya.. Lainnya okeh kok! Ga bikin pegel di bagian-bagian badan tertentu kayak misalnya telapak tangan, atau bahu, yang biasa dirasain kalau motornya kurang bersahabat sama ergonomi kita.

KESIMPULAN

Senyuman itu pertanda…
“gue pengen motor ini”!

Untuk brosist yang seneng sama motor yang gak “loyo” di putaran atas, namun juga ga terlalu loyo di putaran bawahnya, GSX-S150 bisa masuk ke list pilihan motor brosist. Kenapa? Silahkan rasakan sendiri gimana sensasinya naik motor Real DOHC Overbore ini. Tarikan bawahnya memang gak senjengat motor-motor dengan stroke panjang, namun saya rasa gak bisa dibilang kalah juga, sebab ga perlu waktu lama buat ngejar putaran bawah motor stroke panjang, dengan putaran menengah keatas dari motor ini.

Mesinnya rileks, ga banyak getaran berlebih, karena build quality untuk bodynya saya rasa brosist udah tahu semua deh ya. Lewat jalanan dengan terik matahari, hujan deras, debu dan segala macam rintangan alam lainnya dilewati dengan mudah dan eces oleh Suzuki GSX-S150. Wuiss pokoknya mantap kalau soal performa dan handlingnya brosist..

Walau memang gak ada produk yang sempurna ya. Untuk GSX-S150 ini biarpun jarak jauh cukup nyaman, namun saya rasa posisi joknya yang disamakan dengan tipe R, yakni split seat tentu cukup menyiksa buat boncengers, dan juga joknya yang terpisah jauh ini membuat keleluasaan (maaf) bokong brosist untuk bergerak jadi terbatas. Imbasnya, ke (maaf) bokong yang terasa panas di beberapa jam pertama bersama GSX-S150. But, hal itu masih wajar saya rasa.

Plus, kekurangannya menurut saya di sektor design. Walau buat saya desainnya ga terlalu aneh, tapi bagi banyak orang yang biasa lihat motor-motor dengan bentuk lancip, mungkin image pertama dari motor ini adalah “aneh”. wajar sih.. Gak semua orang bisa lihat kecantikan aslinya si Gixxer yang mukanya kayak Cobra inih..

So, jangan lupa pantengin dulu nih motor, liatin dulu dalam-dalam, setelah sering ketemu image tersebut sirna sudah. Apalagi yang warna Black Matte, gantengnya ga nahann!

Ajibbbh, kerennya gak nahan!

Dan saya harus mengakui bahwa, motor ini adalah satu PAKET LENGKAP dengan harga yang ditawarkan. Performa, kenyamanan, handling, ketangguhan, dengan harga yang bersaing banget dengan kompetitor, tentu GSX-S150 ini bisa dijadikan pilihan tepat buat brosist yang lagi nyari motor naked, terutama buat yang berdomisili di perkotaan… josss!

Suzuki telah membuktikan, bahwa tak perlu nominal besar untuk mendapatkan sebuah paket lengkap, layaknya di rumah makan. GSX-S150? Paket lengkap dengan harga terjangkau!

Oke brosist, sekian opini saya tentang Suzuki GSX-S150 ini. Kalau ada kekurangan, mohon dimaafkan dan diberikan kritik yang membangun ya brosist! Dan tulisan ini murni opini saya, tidak ada paksaan dari pihak manapun yaa! :D.

By the way, sorry nih brosist kalau foto-fotonya sedikit, sepanjang perjalanan tuh hape jarang dikeluarin, plus ujan gede, mau foto udah keburu malem *curhat XD.

Terimakasih buat kesempatan yang diberikan nih PT. SIS, alhamdulillah jadi ga penasaran lagi sama motor ini, kereeennn!

Semoga berguna!

Thanks for reading and sharing, please leave your comment below here, and see you on the next article.

Wassalamualaikum.

Written by Alki Rahmatullah

Follow me on..

Facebook Fanspage : Indoride.com
Facebook : Alki Rahmatullah
Twitter : @alkirahmatullah
Gmail : rahmatullahalki@gmail.com
Instagram : @indoride

 

Advertisements

About IndoRide.com

Seorang pemuda yang mencintai dan punya passion di dunia Roda 2. Senang menulis dan sharing apa yang saya tahu dan saya alami. This is my ordinary blog, selamat berkunjung di IndoRide.com.
This entry was posted in Review, Suzuki and tagged , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

8 Responses to Review ; 252 Kilometer Bersama Suzuki GSX-S150, Worth It!

  1. techtonime says:

    maaf om, tinggi ama beratnya berapa sih? kok serasa kecil banget motornya?

    oh iya, bedanya touring jarak dekat sama jarak pendek (paragraf 2) apaan om? 😂😂😂

    Like

  2. kok beda beda yaa konsumsi bbmnya ada yang tembus 60km/liter..

    Like

  3. Pingback: Nyobain Suzuki GSX-S150 Versi Knalpot SARP Cobra ; Suaranya Mengintimidasi, Tenaganya Gila! | Indoride.com

  4. Pingback: Suzuki Epic Ride, 40 Alasan Untuk Mencintai Perjalanan Bersama Suzuki GSX-S150! | Indoride.com

  5. Pingback: Menjelang Bulan Ramadhan, Suzuki Adakan Promo Semarak Ramadhan, Gurih Nih Promonya! | Indoride.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s